Minggu, 24 Januari 2010

PROSEDUR PEMERIKSAAN CONTOH DARAH

Pengertian :

Pemeriksaan penggolongan darah ABO dan Rhesus D dilakukan secara bersamaan terhadap contoh darah untuk persiapan penyediaan darah yang dibutuhkan.

Tujuan : Melakukan pemeriksaan golongan darah ABO dan Rhesus D terhadap contoh darah

Prosedur :

I. PERSIAPAN

Contoh darah penderita harus berupa darah beku yang berumur kurang dari 48 jam.

1.1 Tetapkan golongan darah ABO dan Rhesus (D) penderita.

1.2 Tentukan golongan darah ABO dan Rhesus donor. Bagi penderita Rh negative harus dicarikan darah donor Rh negative.

1.3 Bila golongan darah ABO dan Rh (D) penderita sama dengan donor, lakukan reaksi silang.

1.4 Reaksi silang mayor dan minor harus dilakukan lengkap dalam 3 fase:

Fase I : Fase suhu kamar (langsung diputar)

Fase II : Fase Inkubasi 37°C

Fase III : Fase Antiglobulin (Pemeriksaan Coombs).

1.1 Contoh darah penderita harus berupa darah beku yang berumur kurang dari 48 jam. Tetapkan golongan darah ABO dan Rhesus (D) penderita.

1.2 Tentukan golongan darah ABO dan Rhesus donor. Bagi penderita Rh negative harus dicarikan darah donor Rh negative.

1.3 Bila golongan darah ABO dan Rh (D) penderita sama dengan donor, lakukan reaksi silang.

1.4 Reaksi silang mayor dan minor harus dilakukan lengkap dalam 3 fase:

Fase I : Fase suhu kamar (langsung diputar)

Fase II : Fase Inkubasi 37°C

Fase III : Fase Antiglobulin (Pemeriksaan Coombs).

II. BAHAN

2.1 Bovin Albumin 22%

2.2 Serum Coombs

2.3 Sel Uji Coombs

2.4 Saline (NaCl 0,9%)

2.5 Contoh darah penderita

2.6 Contoh darah donor

III. ALAT ALAT

3.1 Tab reaksi gelas ukuran 10 x 75 mm atau 12 x 75 mm

3.2 Rak tabung

3.3 Pipet Pasteur

3.4 Kaca objek

3.5 Penangas air / Inkubator

3.6 Sentrifus

3.7 Mikroskop

3.8 Pengukur waktu (timer)


IV. PENGGOLONGAN ABO DAN Rh D

  1. Untuk penggolongan ABO, teknik larutan saline pada suhu ruang umumnya digunakan untuk tes sel dan tes penggolongan terbalik
  2. Antiserum Rh D beraneka ragam dalam metode penggunaannya. Beberapa reagen monoclonal menggunakan menggunakan teknik yang sama dengan reagen ABO. Antiserum Rh D yang lain harus diinkubasi pada suhu 37C sehingga umumnya lebih cocok untuk dipakai pada teknik tabung reaksi .

A. PENGGOLONGAN DARAH DONOR

Darah donor harus digolongkan setiap kali penyadapan donor dengan menggunakan anti-A, anti-B dan anti-AB untuk grup sel dan sel A, B serta O untuk grup penggolongan terbalik.

Paling tidak satu reagen anti-D harus digunakan. Sample yang memberikan hasil tes negative untuk anti-D, dapat dites lebih lanjut untuk Du menggunakan reagen khusus


B. PENGGOLONGAN DARAH PASIEN

Sel darah merah pasien harus dites dengan anti-A dan anti-B serta serum atau plasmanya harus dites dengan sel A, B dan O. satu anti-D harus digunakan. Meskipun sebenarnya tidak perlu untuk melakukan tes Du untuk sample negative, beberapa laboratorium mempunyai kebijakan untuk melakukannya.

Karena serum pada bayi tidak mengandung anti-A atau anti-B, tes penggolongan terbalik tidak perlu dilakukan untuk bayi dibawah umur 1 tahun.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar