Selasa, 17 Agustus 2010

Jenis Sel Epitel Sediment Urine (Bagian 1)

Mohon kepada teman-teman agar tidak lagi melaporkan sedimen urine khsusus sel epitel dengan tanda : epitel (+) atau (+), (++), (+++) atau (++++). Tetapi dihitung dan laporkan per LPK menurut jenisnya. Cukup 3 jenis aja yang perlu diketahui L Epitel Squamous, Transisional dan Epitel bulat/Renal tubular cell/
Berikut ini penjelasan sel epitel dari atlas sedimen yang akan rencana saya oleh untuk dibukukan.
A. Sel Epithel (Epithelial Cell)
1. Epitel Skuamus (Squamous Epithelial Cell)
Sel epitelium skuamus (bersisik) adalah sel-sel yang paling besar ditemukan dalam urine normal. Sel skuamus yang terlihat dalam urine normal biasanya tidak berasal dari saluran kemih. Hanya dua dari tiga uretra laki-laki ditemukan sel-sel squamous, karena umumnya pada saluran kemih ditemukan sel-sel transisional, kubik, atau silinder.
Sel skuamus ini terlihat sebagai sel-sel tipis, datar (kempes), terlihat bersisik, persegi panjang tidak beraturan, biasanya dengan satu garis besar tidak beraturan atau bersudut dan suatu inti yang kecil, menyerupai batu permata berlian, sitoplasma besar namun inti relatif kecil (perbedaan dengan sel renal tubular). Dalam lapang pandang dengan Sedi-Stain, terlihat sebagai sel tunggal, berdua, berhimpit dengan sel skuamus lain, terikat membentuk untaian dengan sel skuamus lain dan cenderung menumpuk. Sel ini menyerap zat warna cukup kuat, terlihat dalam lapang pandang berwarna merah ungu, inti ungu gelap, terdapat granular didalam sitoplasma,
Pada wanita umumnya lebih banyak ditemukan sel skuamus dibandingkan pria didalam urine, karena alat kelamin wanita merupakan suatu rongga lebih besar dibandingkan dengan pria dan sering mengalami gangguan infeksi sehingga dapat terjadi peluruhan sel epitel akibat abrasi. Hal lain dengan ditemukannya dalam jumlah banyak sel squamous pada kebanyakan spesimen wanita karena kebetulan, hal ini akibat mencuci genitalia eksternal. Pada kasus tertentu seperti ditemukan skuamus metaplasia dari prostat, juga pada pengobatan dengan estrogen pada tumor Sel Sertoli, dapat ditemukan dalam jumlah sangat sejumlah besar dari sel-sel skuamus di dalam urine.

2. Epitel Transisional (Transitional Epithelial Cell)
Dalam kandung kemih, epithelia membentuk sekitar tujuh lapisan sel. Lapisan bagian dalam sel terdapat silinder sementara antara lapisan sel yang variabel. Permukaan sel tersebut biasanya epitel transisional. Sel ini juga bernama urothelial sel. Dalam tata nama sitologi, terdapat istilah : balloon cells, umbrella cells, kite cells. Semua ini juga sesuai dengan karakteristik sel transisional sel yang berasal dari berbagai tingkatan: kandung kemih, ureter, pelvis.
Sel transisional secara normal adalah elemen-elemen sedimen urine. Sel epitelium transisional berasal dari pelvis ginjal, ureter, kandung kemih dan dan uretra. Sel akan sedikit mengalami perubahan bentuk sesuai dengan bagian bawah saluran kemih. Sel Kandung kemih memiliki bentuk khas yaitu bulat dengan inti bulat pada bagian tengahnya. Ukuran dan bentuk epitel ini tergantung dari asal sel tersebut di dalam mukosa. Yang paling sering berbentuk bulat atau poligonal, hanya sedikit berbentuk seperti buah pir, berekor, atau berbentuk spindel (gelendong). Secara umum sel ini lebih kecil dan sedikit lebih halus permukaannya dibanding sel-sel skuamus, tetapi lebih besar dari leukosit. Sel ini dapat menjadi refraktil, sehingga dapat memungkinkan lemak masuk kedalam karena mengalami degerasi pada spesimen yang telah lama.
Pada pengumpulan sampel secara normal yang bersih, sel-sel transisional adalah tampak sedikit dan terlihat satu-satu, berukuran kecil, dua-dua pada pewarnaan Sedi-Stain. Spesimen yang dikumpulkan dengan kateter pada waktu tertentu kadang-kadang berisi sel-sel yang mungkin lebih besar lembarnya dan jumlahnya, hal ini terjadi karena sel-sel mengalami peluruhan ketika kontak dengan kateter ke dalam saluran kemih.
Kehadiran sel transisional lebih sering pada sekelompok orang tua. Walaupun perubahan tidak selalu dikaitkan dengan patologi, sel atypical harus dipantau untuk tujuan prevalensi. Holmquist telah menunjukkan bahwa pemeriksaan sedimen urine rutin secara sederhana dapat memainkan peran penting peranan dalam mendeteksi dini dari TCC (Transitional Cell Kanker).
Situasi ini sangat berbeda dengan atypical fragmen seperti yang terlihat pada TCC of high grade. The finding of atypical urothelial fragments is an important element in the detection of an otherwise silent TCC. Temuan dari atypical urothelial fragmen merupakan elemen penting dalam mendeteksi cara lain pada TCC silent.
Karakteristik dari atypical urothelial fragmen menurut Holmquist :
• Cells Sel : Variable size (anisocytosis) Variabel ukuran (anisocytosis), Anarchic cluster Anarkis klaster, Nuclear crowding Nuklir crowding, Necrosis, vacuolation Kebekuan, vacuolation, Mitosis, frequent bi and multinucleation Mitosis, dan sering bimultinucleation, Leukocytes margination (inflammation) Leukocytes margination (peradangan)
• Nucleus Inti :Irregular nucleus, variable size et shape Irregular inti, variabel ukuran et bentuk, Cariolysis Cariolysis,Clumped chromatin Clumped chromatin, Variable nuclear/cytoplasm ratio Variabel nuklir / cytoplasm rasio,Thick nuclear membrane Tebal nuklir selaput
• Nucleolus Nucleolus : Multiple nucleolus Beberapa nucleolus, Variable shape and size Variabel bentuk dan ukuran Variable nucleolus/nucleus ratio (macronucleolus) Variabel nucleolus / inti ratio (macronucleolus)

3. Epitel Tubular Ginjal (Renal Tubular Epithelial Cell/RTC)
Untuk pemeriksaan rutin, yang berbeda Sel epithelial tubular ginjal (RTC) dimasukkan ke dalam kelompok sel ginjal (renal cell), yang mana iIstilah ini menunjukkan beberapa jenis sel. Seperti telah disebutkan, bahwa mustahil untuk mengetahui asal sel tubular tanpa menggunakan metode yang canggih, seperti pewarnaan spesifik dengan penanda conjugated monoclonal antibodies.
Schumann telah menjelaskan beberapa sel tubular tertentu berdasarkan karakteristik mikroskopis biasa. Sel yang dijelaskan adalah: convoluted proximal tubular cells (convulted RTC2), collecting duct renal tubular cells (collecting duct RTC), necrotic renal tubular cells (necrotic RTC) dan akhirnya epithelial fragmen.
Dalam sediaan preparat basah, di antara beberapa sel tubular dan leukosit tidak selalu jelas perbedaannya. Untuk dapat mengevaluasi jumlah sel tubular dalam spesimen yang ditandai dengan leukosituria, maka dapat digunakan naphtyl AS-D chloroacetate esterase digunakan. Berikut ini penjelasan sel RTC sebagaimana Schumann jelaskan :
• RTC Proximal
Sel ini dijelaskan oleh Schumann dengan ukuran sel besar (20-60 mikron) yang berlimpah granular di dalam sitoplasma, blunted dan selaput sel. Inti bulat dan eksentrik. Dalam preparat sediaan basah dan dibawah mikroskop lapangan gelap, sel ini dapat dengan mudah diamati tanpa dikacaukan dengan silinder granular kecil.
• RTC Collecting Duct
Sel epitel ini lebih besar sedikit daripada leukosit sitoplasma yang menunjukkan perinuclear halo, ketika di bawah mata atau fase kontras.
Nilai-nilai lebih dari 100 cells/10 x hpf adalah indikasi dari penyakit ginjal parenchym. Untuk analisis rutin, nilai kurang dari 1 sel / hpf (beberapa sel) adalah normal.
• RTC Nekrotik
Berbentuk tabung yang necrotic sel ginjal merupakan elemen penting Schumann cytodiagnostic metode. Sel ini dijelaskan, dengan PAP stain, sebagai ghost sel, dengan bentuk dan ukuran normal sel, dan dengan buruk stained nuclei.
• RTC Fragmen
Untuk Schumann, ginjal epithelial fragmen klinis memiliki nilai tinggi. Epithelial fragmen ginjal yang cukup berbeda dari kelompok sel.
• RTC Fragmen Terminal Section
Sel epitel ini merupakan fragmen dari bagian akhir dari saluran kemih. Mempunyai nilai diagnostic yang khas untuk gagal ginjal.

4. Epitel Kuboid (Cuboidal Cell)
Jumlah yang meningkat dari sel-sel kuboidal didalam urine dapat ditemukan pada penolakan pencangkokan ginjal (transpalantasi ginjal), nekrosis tubular akut (fase diuretik), luka-luka yang menyebabkan terputus/terhambat aliran darah ginjal, dan glomerulonefritis akut yang disertai kerusakan tubular. Proses pendetoksifikasi berbagai narkoba dan bahan-kimia dapat menyebabkan sel epitelium tubular ini terlepas. Sel kuboidal juga dapat mudah ditemukan pada urine pada kasus intoksikasi salisilat.

5. Epitel Neoplastik (Neoplastic Epithelial Cell)
Sel Neoplastik bisa dapat ditemukan pada sedimen urine dari pasien-pasien dengan tumor-tumor saluran kemih. Sel Transitional karsinoma terbentuk dari kandung kemih atau uretra yang secara spontan terlepas dan terkelupas, tetapi mungkin tidak bisa (sulit) dalam mengidentifikasi sel-sel maligna ini di dalam urine. Jarang, limfoma dan karsinoma ginjal juga dapat di diagnosa dari sedimen urine.
Meskipun begitu pada kasus karsinoma sel transisional di dalam kandung kecing, kehadiran dari sel yang neoplastik bisa dicurigai di pengujian sediaan langsung basah dengan cover gelas tanpa pewarnaan, evaluasi sedimen dapat dilakukan dengan membuat sediaan hapus kering atau preparat cytosentrifuge yang diwarnai secara hematologi sebagai uji konfirmasi. Pada kasus menunjukkan di sini, kriteria sitologik keadaan maligna jelas dipenuhi, pada kasus-kasus lain pembedaan dari sel yang hiperplastik tidak bisa didiferensiasi dengan pasti tanpa biopsi jaringan.
6. Oval Fat Bodies
Oval Fat Bodies adalah sel lemak dengan birefringent pada sitoplasmanya. Dibawah magnifikasi dengan daya lemah, oval fat bodies sering terlihat sebagai bintik-bintik coklat besar (kadang-kadang hampir hitam). Pewarnaan ini disebabkan oleh pigmen coklat kekuningan dari tetesan lemak yang terjadi. Sel-sel ini biasanya dilihat dalam kondisi proteinuria berat.
Manifestasi lipiduria terlihat sebagai tetesan lipid bebas birefringent, intracellular dalam sel epitel yang disebut oval fat bodies, mungkin juga masuk dalam matriks silinder pada fatty cast.

(Phanylabrsas2007)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar